Friday, July 29, 2011

Cemburunya bidadari syurga kepada wanita solehah

Kenapa bidadari cemburu kepada wanita solehah,..?

Kerana ternyata Wanita Solehah lebih mulia dari bidadari syurga, keunggulannya yang digambarkan Rasulullah saw sebagai kelebihan yang tampak atas sesuatu yang tidak terlihat.

“ Ya..Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia yang solehah ataukah bidadari yang bermata jeli? ”

Beliau menjawab, “ Wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari-bidari seperti kelebihan apa yang nampak dari apa yang tidak terlihat. ”

“ Mengapa wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari? ”.

Beliau menjawab,” Karena solat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada Allah. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutera, kulitnya putih berseri, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kekuningan, sanggulnya mutiara, dan sisirnya terbuat dari emas. Mereka (Bidadari) berkata, “ Kami hidup abadi dan tidak mati. Kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali. Kami selalu mendampingi dan tidak beranjak sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami memilikinya. ” (HR Ath Thabrani, dari Ummu Salamah).

Inilah tangkai-tangkai cenderamata untuk para wanita soleha yang mendamba syurga…

Inilah mutiara-mutiara yang kemilaunya mempesonakan mata hingga membuat iri para bidadari yang bermata jeli itu dan para lelaki soleh yang ingin menikahinya...

Inilah kuntum-kuntum bunga, yang harum wanginya melebihi wangi harum kasturi...

Duhai wanita solehah kau kan menjadi idaman lelaki-lelaki soleh kerana pesonamu diatas pesona bidadari bermata jeli itu…

Tak salah sebuah kutipan kata dari `Aidh Al Qarni..
Ku tanamkan didalamnya mutiara..
Lalu,kubiarkan bersinar tanpa mentari & berjalan tanpa rembulan.
Kedua matanya adalah sihir,
Keningnya laksana pedang India.
Milik Allah-lah bulu mata,
leher dan kulit yang dicelup merah. “

Tidakkah engkau ingin seperti Fatimah atas kesungguhannya menjaga kehormatan diri dan suami.??

atau Tidakkah kau inginkan seperti Khodijah atas kelembutannya dan keibuannya,??

atau seperti Nusaibah binti Ka’ab seorang akhwat yang jaguh karate, yang melindungi Rasulullah ke manapun beliau bergerak dalam perang,??

Tapi…bilakah ingin sepeti ‘Aisyah yang suka bermanja dan ceria tentu.. Tidaklah mengapa, atau seperti Hafsah yang tetap bisa membentak dan tertawa terbahak..
Itupun tak apa-apa.

Banyak lelaki yang hanya menginginkan menjadi sosok seperti ‘Aisyah dan Khodijah, kenapa..??
Apa kerana dua wanita Istimewa ini yang telah menjadi mujahidah terbaik bagi Rasulullah saw ,..??
.Tanyakan dalam hatimu,..??

Wanita…janganlah memaksakan diri menjadi orang lain dengan mengubah karaktermu. Tidakkah kau bangga atas Agama Allah atasmu,..?

Maka, cukuplah warna yang menjadi karakter menghiasi pesona akhlaqmu.

“ Shibghah(agama) Allah. Dan Siapakah yang lebih baik celupan warnanya daripada Allah? Dan padaNya sajalah kami beribadah. ” (Al-Baqarah 138).

Sungguh sesuatu yang kini membingkaimu (karakter dan akhlak) adalah sesuatu yang indah yang Allah celupkan warna atasmu. Dan menjaganya untuk tetap menjadi mulia di manapun dan kapanpun adalah lebih baik.

Tetaplah jadi dirimu, bila kau memiliki karakter layaknya Aisyah yang senang bermanja dan ceria, yang begitu cemburu dan tentu pandangannya tak pernah liar karena hanya menjaga pandangan untuk Rasulullah saw. Tetaplah itu menjadi ke-khasanmu.

Duhai wanita solehah, kau memang bukan bidadari tapi tidakkah kau inginkan agar bidadari cemburu padamu karena akhlakmu yang begitu menawan hati?

Karena aku juga cemburu,.. karena akhlak para shahabiyah yang kini telah menawan hatiku…

Kerana aku begitu cemburu, kerana ku inginkan rasa malu itu menjadi penghias akhlak dan keimananku,.. yang menjadikan Khodijah, Aisyah, Fatimah, Hafsah dan shahabiyah yang lain lebih terjaga oleh rasa melebihi terjaganya seorang gadis dalam pingitan.

pada wanita solehah kerana akhlakmu yang begitu menawan itu.

No comments:

Post a Comment